FOKUS :

Mahfud MD Minta Aparat Usut Kasus Syekh Ali Jaber Secara Tuntas

Menko Polhukam Mahfud MD. (foto: terkini)   Sugawa.id – Menko Polhukam Mahfud MD meminta aparat baik aparat keamanan maupun intelijen...

1-min

IAF dan GPM Berkolaborasi Dukung Pemerintah Kurangi Laju Penularan Covid-19

Sosialisasi GPM ok

Sosialisasi IAF dan GPM tentang pentingnya masker. (Sugawa.id)

Sugawa.id– The International Association of Facilitators (IAF) bekerja sama dengan Gerakan Pakai Masker (GPM) melakukan sosialisasi pentingnya memakai masker dalam upaya mengurangi laju penularan Covid-19 di Indonesia. Sosialiasi yang banyak diikuti oleh 200 orang penyuluh dari berbagai kluster yang ada di seluruh Indonesia, diharapkan mereka juga akan menjadi agen perubahan untuk lingkungan terdekatnya.

“Membangun kesadaran memakai masker ini tidak bisa asal diperintahkan begitu saja, tetapi kesadaran ini harus muncul dari dalam diri mereka sendiri,” ujar Ketua Umum Gerakan Pakai Masker Sigit Pramono, Jumat (11/9/2020) dalam sesi kolaborasi yang digelar secara virtual.

Sigit Pramono menambahkan, kerja sama dengan IAF dilaksanakan karena lembaga tersebut memiliki metode fasilitasi kreatif dengan menciptakan suasana partisipatif dan kolaboratif.

“Penyuluh yang melakukan penyuluhan harus memiliki kemampuan yang kreatif dan interaktif meski secara virtual agar target sasaran mau mengubah perilaku dari tidak memakai masker menjadi pakai masker. GPM memerlukan sebanyak-banyaknya relawan yang melakukan penyuluhan dan kemampuan seperti ini,” ujar Sigit.

Upaya penyuluhan memakai masker secara baik dan benar yang dilakukan GPM, kata Sigit, bertujuan mengurangi jumlah korban pandemi Covid-19. Pada akhirnya, melalui upaya GPM ini, juga diharapkan dapat membantu Indonesia membangun citranya kembali (rebranding) di mata dunia internasional dalam menangani pandemi.

Kolaborasi IAF ini juga menggandeng Human Resource Directors Indonesia dan Perhumas. Rizka Moeslichan, dari HR Directors Indonesia yang juga penyitas Covid-19 di awal acara menceritakan bagaimana ketidaknyamanan ketika ia dinyatakan positif Covid-19, termasuk dampak fisik, psikologis dan mental yang dirasakannya.

Meiliana Lany, CPF, The International Association of Facilitators (IAF Indonesia ) Chapter Lead menyatakan senang menjadi bagian dari solusi bangsa. “IAF Chapter Indonesia kolaborasi bersama Gerakan Pakai Masker, HR Directors Indonesia dan Perhumas ini sebagai bagian dari kontribusi aktif IAF terhadap negeri. Kalau kita memberikan kontribusi positif, sebesar apapun permasalahan bangsa ini kita dapat memperbesar peluang untuk keluar dari pandemi dengan segera,” ujar Mei.

Kegiatan ini mengajak masyarakat untuk berperan aktif melawan Covid-19 dengan kesadaran dari diri mereka sendiri, termasuk hal yang paling dasar yaitu memakai masker. Ajakan untuk memakai masker ini tidak bisa hanya perintah, tapi dengan pendekatan fasilitasi, akan lebih menggerakkan masyarakat karena kesadaran untuk memakai masker muncul dari diri mereka sendiri.

“Kami juga mengharapkan mereka nantinya dapat menjadi influencer untuk orang-orang di sekitarnya. Dengan pendekatan fasilitasi, hal ini sangat memungkinkan,” sambung Meiliana.

Ketua Umum BPP Perhumas Agung Laksamana mengatakan sangat mendukung upaya-upaya yang ditempuh GPM dan IAF karena penyebaran hal-hal positif saat ini sangat dibutuhkan di tengah pandemi.

“Kami juga mengharapkan, pengurus Perhumas yang mengikuti pelatihan bersama IAF dan GPM bisa menjadi pembawa perubahan di sekelilingnya dan juga menjadi influencer dalam menggaungkan Indonesia Bicara Baik tentang penanganan Covid-19,” lanjut dia. (wib)

 

Share :