FOKUS :

RUU PKS “Kalah Seksi” dari Omnibus Law Cipta Kerja

RUU Penghapusan Kekerasan Seksual (PKS) kalah seksi dengan UU Cipta Kerja. Buktinya meski telah dibahas hampir 6 tahun, RUU ini...

1-min

Catat Inilah Tanggal Pengumuman Sayembara Desain Ibu Kota Negara

Presiden Joko Widodo menyaksikan presentasi lima finalis sayembara desain ibu kota negara, di Kantor Presiden, Jakarta, Jumat, 20 Desember 2019. Foto: BPMI Setpres/Rusman

____

Sugawa.id – Lima finalis sayembara desain ibu kota negara memaparkan rancangannya di hadapan Presiden Joko Widodo dan para pejabat negara lainnya di Kantor Presiden, Jakarta Pusat, Jumat (20/12/2019).

Saat memberikan pengantar, Joko Widodo mengapresiasi karya para peserta dan mengucapkan selamat atas pencapaian mereka yang berhasil masuk sampai ke tahap final.

“Pertama saya ingin mengucapkan selamat terlebih dahulu sudah sampai pada tahapan ini dan telah terpilih dari 755 peserta sayembara. Itu merupakan sebuah pencapaian yang sangat hebat dan sekarang dalam proses penilaian akhir dan salah satu dari bapak ibu semuanya akan jadi pemenang,” kata Presiden seperti dikutip setpres.setneg.go.id.

Kepala Negara lalu menyampaikan bahwa pemindahan ibu kota negara bukan semata-mata pemindahan lokasi atau pemindahan bangunan. Menurutnya, pemindahan ibu kota juga merupakan perpindahan sistem dan budaya kerja.

“Sehingga kita harapkan kita memiliki sebuah konsep yang visioner. Kemarin saya melihat lokasi yang ada di Sepaku itu memang sebuah lokasi perbukitan yang kalau bapak ibu sekalian nanti melihat ke sana pasti senang sekali karena memudahkan bapak ibu sekalian untuk lebih memperbaiki konsep-konsep yang ada,” kata Presiden.

 

Baca Juga: Kepincut Kinerjanya, Kapolri Tunjuk Gatot Jadi Wakapolri

 

Ibu kota baru bukan hanya berupa kota pintar, kompak, humanis, dan tanpa emisi saja, tetapi juga akan memiliki banyak klaster. Selain klaster pemerintahan, akan dibangun juga klaster pendidikan, klaster kesehatan, klaster riset dan inovasi, serta klaster pusat keuangan.

“Sehingga dari sinilah kita ingin ada sebuah transformasi ekonomi dari ekonomi yang kita miliki sekarang ini masuk kepada smart economy,” ujar Jokowi.

Direktur Jenderal Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Danis Hidayat Sumadilaga dalam konferensi pers mengatakan, sayembara konsep dasar desain ibu kota ini diikuti 755 peserta pada saat pendaftaran. Dari jumlah tersebut, 292 peserta mengirimkan karyanya dan 257 di antaranya dinilai oleh dewan juri.

“Penilaian tahap satu terpilih 30 karya, tahap dua ada lima karya terbaik yang hari ini diundang untuk mempresentasikan konsep dan animasinya serta penjelasan lain yang diperlukan langsung di depan Bapak Presiden,” kata Danis.

Anggota dewan juri, Ridwan Kamil, mengatakan ada empat kriteria yang dinilai oleh dewan juri dalam sayembara tersebut. Pertama, keberfungsian kota di mana kota ini bisa berkembang dan menggunakan lahan yang efisien. “Kedua, kontekstual, memasukkan unsur sungai, bukit, sebagai daerah yang dipilih di Kalimantan Timur,” kata Ridwan Kamil.

Ketiga, kota tersebut harus mempunyai fungsi simbolis dan monumental. “Jadi simbol Pancasila, simbol demokrasi, ruang interaksi sosial, dan lain-lain,” ujarnya.

 

Baca Juga: Presiden Ketuk Pintu Permisi ke Tokoh Adat Kaltim

 

Keempat, urban system, yaitu kota tersebut harus smart, sustainable, dan liveable. “Gabungan itulah yang nanti dijadikan ibu kota,” imbuhnya.

Ridwan mengatakan, pemenang sayembara akan diumumkan pada tanggal 23 Desember 2019. Sedangkan penyerahan hadiah bagi pemenang akan dilakukan pada tanggal 31 Desember 2019.

“Setelah itu bulan depan pemenang akan ikut survei lagi, bersama Presiden mungkin, dan setelah itu kita mulai tahap pertama, pentahapan secara detail. Mungkin 2021 konstruksi sudah dimulai,” ujarnya. (gas)

 

 

Share :