Pembangunan Transmisi Listrik Jawa-Bali PLN Ditarget Rampung 2025

Sejumlah Teknisi sedang menyiapkan infrastruktur PLN

Sugawa.id – PT PLN (Persero) sedang mempersiapkan pembangunan jaringan listrik bertegangan ekstra tinggi 500 kilovolt (kV) yang akan membentang dari Jawa hingga Bali atau disebut Java – Bali Connection (JBC) 500 kV. Proyek Strategis Nasional (PSN) yang ditargetkan beroperasi pada 2025.

Kehadiran JBC 500 kV ini kelak akan meningkatkan keandalan listrik bagi masyarakat serta industri setempat. Terdiri dari 11 infrastruktur, rangkaian transmisi antar pulau ini bakal membentang mulai dari Kabupaten Probolinggo di Jawa Timur hingga Kabupaten Tabanan di Bali.

Keseriusan PLN dalam pembangunan ini tercermin melalui peninjauan lokasi yang dilakukan oleh perseroan bersama para stakeholder, yakni PT Perkebunan Nusantara XII, Kantor ATR/BPN Kabupaten Banyuwangi, Dinas PUPR Kabupaten Banyuwangi dan Stakeholder lainnya.

General Manager PLN Unit Induk Pembangunan Jawa Bagian Timur dan Bali (UIP JBTB), Muhammad Ramadhansyah menjelaskan upaya PLN dalam meningkatkan keandalan listrik di Jawa dan Bali terus dilakukan dengan penguatan infrastruktur jaringan listrik.

Muhammad Ramadhansyah menjelaskan untuk bisa menyukseskan pembangunan yang masuk dalam Proyek Strategis Nasional (PSN) ini, PLN menggandeng stakeholder terkait sehingga bisa mempercepat keandalan listrik wilayah Jawa Bali.

“Pembangunan Java Bali Connection 500 kV penting dilakukan demi andalnya listrik untuk masyarakat luas. Untuk itu dibutuhkan kerja sama dari semua elemen agar pelaksanaan nantinya dapat berjalan tepat waktu sehingga nanti dampak positifnya dapat dirasakan oleh masyarakat secara luas,” ujarnya.

Muhammad Ramadhansyah pun mengapresiasi kerja sama yang terjalin antar stakeholder terkait. Dirinya optimistis dengan sinergitas yang terjalin antara semua pihak, maka rencana pembangunan infrastruktur kelistrikan akan terlaksana tepat waktu.

“Tahun 2025 menjadi target infrastruktur ini untuk beroperasi. Tentunya keberhasilan dari peningkatan keandalan kelistrikan ini nantinya berkat sinergitas yang terjalin dari semua elemen yang terkait,” tambah Muhammad Ramadhansyah.

Dalam kesempatan yang sama, Kepala Seksi Penataan dan Pemberdayaan Kantor ATR/BPN Kabupaten Banyuwangi, Sarjono menyatakan dukungan penuh rencana PLN ini.

“Kami mendukung program pemerintah pusat serta kami berharap sinergi akan selalu terjalin dengan baik. Kami yakin sesuai dengan program Pemerintah Pusat bahwa pembangunan PSN ini akan berdampak positif bagi masyarakat sekitar,” ujarnya.

Sementara Kepala Sub Bagian Hukum Aset PT Perkebunan Nusantara XII, Reno Handoyo mengatakan bahwa PTPN XII mendukung program pemerintah pusat, terlebih lagi karena ini untuk kepentingan umum.

Proyek JBC yang tergabung dalam PSN ini, akan sangat dibutuhkan untuk meningkatkan keandalan kelistrikan bagi masyarakat serta industri di Pulau Jawa dan Bali. Oleh karena itu, sinergitas dari berbagai stakeholder sangat berperan dalam pembangunan. (wib)

Share :